Benarkah Anak Autis Bisa Disembuhkan?

Ghiboo.com - Para peneliti mengungkapkan bahwa banyak anak yang menderita autis saat usia masih kecil, tak lagi menunjukkan gejala autisnya saat mereka tumbuh dewasa.

Dalam survei yang dipimpin oleh Dr Andrew Zimmerman dari Massachussetts General Hospital for Children, menunjukkan sepertiga anak yang dulunya pernah didiagnosis mengalami gangguan spektrum autism dilaporkan tidak lagi memiliki diagnosa tersebut saat mereka beranjak dewasa, dan mereka dianggap tidak lagi menderita autis.

Temuan yang dipublikasikan dalam journal Pediatrics ini sebelumnya mempelajari data dari survei telepon terhadap 92.000 orangtua yang anaknya berusia 17 tahun atau lebih muda antara rentan waktu 2007-2008 di Amerika Serikat.

Sebanyak 1.366 orangtua mengatakan bahwa anaknya menderita gangguan spektrum autis pada masa lalu hingga saat ini. Sekitar 453 dari kasus tersebut, anak yang didiagnosa dokter mengalami gangguan tetapi orangtuanya mengatakan anaknya kini tak menderita autis lagi.

Para peneliti menemukan anak-anak dengan ketidakmampuan belajar atau terlambat berkembangnya lebih mungkin untuk mengalami autis. Hal ini juga berlaku bagi anak yang lebih tua yang menderita epilepsi dan kecemasan. Namun, anak-anak atau remaja dengan masalah pendengaran di awalnya kurang mungkin dianggap autis di kemudian hari.

Tim mencatat bahwa autisme cenderung berkembang seiring dengan berbagai gangguan mental dan perilaku lainnya. Mereka berspekulasi ini bisa mempersulit diagnosis, atau memperlambat perkembangan pada anak-anak yang didiagnosa dan diobati sejak dini.

Namun meskipun begini, masih banyak ahli yang kurang sependapat dengan hasil penelitian ini. Mereka berpendapat, meskipun gejala autis pada anak terlihat semakin membaik, anak dengan autis harus tetap mendapatkan perawatan dan berusaha mempertahankan kemajuan tersebut.

"Autisme adalah sebuah kondisi serius, melumpuhkan dan diidap seumur hidup. Anak yang menderita autis di masa kecil akan tumbuh menjadi dewasa dengan autis. Meskipun tidak ada obat untuk autis, memberikan dukungan, membuat strategi untuk mengelola perilaku dan menciptakan lingkungan baik, dapat membantu anak mengelola kecemasannya dan kesulitan sensoriknya yang berhubungan dengan kondisi autisme," ungkap Dr Georgina Gomez-de-la-Cuestan, selaku pimpinan penelitian aksi dari The National Autistic Society, seperti dilansir melalui dailymail, Kamis (26/1).


BACA JUGA:

Bayi prematur lima kali berpeluang menderita autisme
Kurang asupan zinc, salah satu pemicu autisme
Mengapa anak saya berkolesterol tinggi?
Sembuhkan berbagai penyakit dengan suara
Cara memilih dot yang aman untuk bayi

Memuat...

Tanya Dokter

  • Makanan Penghilang Sakit Kepala
    Makanan Penghilang Sakit Kepala

    Perlu Anda ketahui bahwa ada beberapa makanan yang dipercaya dapat menghilangkan rasa sakit kepala Anda. …

  • Kehamilan Setelah Keguguran
    Kehamilan Setelah Keguguran

    Keguguran pada kehamilan biasanya terjadi sebelum usia kandungan 20 minggu. Lalu apa saja yang harus diperhatikan jika ingin hamil lagi setelah mengalami keguguran? Dan, mengapa seseorang yang ingin hamil lagi setelah mengalami keguguran harus menunggu selama tiga bulan? …

  • Mitos dan Fakta Antibiotik
    Mitos dan Fakta Antibiotik

    Banyak mitos-mitos yang beredar mengenai antibiotik yang sebaiknya anda ketahui terlebih dahulu. …

  • Segudang Manfaat Teh Hijau
    Segudang Manfaat Teh Hijau

    Dibalik rasanya yang lezat, teh hijau atau green tea rupanya juga menyimpan segudang manfaat yang baik untuk tubuh …

  • Makanan Penurun Kolesterol
    Makanan Penurun Kolesterol

    Jika ingin sehat, Anda memang diharuskan mengonsumsi makanan bergizi untuk meningkatkan kadar kolesterol baik (HDL) dan menjauhi makanan yang dilarang. …

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.