Gagal Ereksi? Hati-Hati, Itu Berarti Ada Gangguan Jantung

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA - Kegagalan ereksi mungkin menjadi pertanda mengenai penyakit jantung pada sebagian pria. Demikian kajian atas sejumlah penelitian mengenai hubungan antara disfungsi ereksi dan gangguan jantung yang dilakukan oleh ilmuwan China.

Kajian itu juga menyimpulkan perubahan gaya hidup jantung-sehat atau obat penurun kolesterol diduga memiliki dampak positif pada kesehatan seks pria. Para ilmuwan telah lama mengetahui hubungan antara impotensi atau disfungsi ereksi dan kesehatan jantung.

Meskipun sejauh ini tak ada bukti, teori umum menyatakan pembuluh nadi yang memasok darah ke penis selama ereksi mungkin menyumbat lebih cepat daripada pembuluh nadi di jantung yang lebih besar. Itu menjadi peringatan dini mengenai kemungkinan penyakit arteri jantung dalam kehidupan pria selanjutnya.

Untuk membahas hubungan antara keduanya, Jia-Yi Dong dari Soochow University di Suzhou, China, dan rekannya menggabungkan 12 studi sebelumnya mengenai impotensi dan sakit jantung. Semua studi tersebut mencakup hampir 37.000 lelaki.

"Meta-analisis ini menunjukkan disfungsi ereksi secara mencolok meningkatkan resiko sakit jantung dan pembuluh darah, penyakit jantung koroner, stroke dan kematian. Peningkatannya barangkali tak terikat pada faktor resiko sakti jantung dan pembuluh darah konvensional," tulis mereka di Journal of the American College of Cardiology.

Perubahan Gaya Hidup
Mereka mendapati bahwa pria yang menghadapi masalah disfungsi ereksi memiliki resiko 48 persen bahwa mereka akan terserang sakit jantung. Mereka juga menghadapi angka kematian yang lebih tinggi dibandingkan dengan pria yang tak memiliki masalah seksual.

Faktor resiko tradisional, seperti merokok, kegemukan, diabetes dan tekanan darah tinggi, tak menjelaskan hubungan itu. Sehingga, hal tersebut memperkuat dugaan bahwa impotensi, ketika bukan disebabkan oleh masalah pasangan atau masalah lain psikologi, adalah faktor resiko bagi sakit jantung itu sendiri.

Namun satu studi lain, yang disiarkan di Archives of Internal Medicine, mendapati bahwa perubahan gaya hidup dan obat penurun kolesterol, seperti statin, tampaknya meningkatkan masalah disfungsi ereksi pada kaum pria. ''Tapi, pengaruhnya cuma sedikit,'' demikian laporan Reuters.

Pria yang berolah-raga lebih banyak atau menyantap makanan Laut Tengah, yang kaya akan padi-padian, buah, sayur, kacang dan minyak zaitun, misalnya, melaporkan peningkatan 2,4 poin pada skala 25-poin masalah disfungsi ereksi.

''Pria yang menggunakan statin menghadapi peningkatan 3,1 poin,'' kata Bhanu Gupta dan rekannya dari Mayo Clinic di Rochester, Minnesota.

Hasil tersebut dilandasi atas enam percobaan dengan 740 peserta. "Hasil studi kami kian memperkuat bukti bahwa perubahan gaya hidup dan terapi farmasi bagi faktor resiko sakit jantung dan pembuluh darah efektif dalam meningkatkan fungsi seksual pada pria yang mengalami disfungsi ereksi," tulis mereka.

Mereka menambahkan perubahan gaya hidup tampaknya bermanfaat tak peduli apakah pria itu menggunakan viagra, obat paling umum untuk mengobati impotensi, atau tidak.

Memuat...

Tanya Dokter

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.